Gw dan Waktu

Gue baru aja dari blog nya Yodhia Antariksa dan ngebaca resensi buku yang berjudul Five Minds For The Future yang memaparkan tentang pola lima pikir yang membangun. Penjelasannya begitu ringkas dan ringan dan bisa memberikan gambaran tentang isi buku secara keseluruhan. Walaupun sebenarnya gue ga tertarik membeli buku kayak gitu karena gue lebih sering tertidur daripada memahami isi dari itu buku pas ngebacanya 😀 Poin-poin yang disebutkan udah cukup jadi inspirasi buat gue, buat otak malas gue yang mulai menurun produktivitas nya.
Dari blog itu gue dapet link ke blog nya Cosa Aranda. Ngeliat isi blog nya yang begitu padat dan begitu banyak yang dikuasai dan dihasilkannya, gue jadi mikir: “Wow, ini orang bener-bener produktif!”
Cosa Aranda ini kalo gue bilang tergolong orang yang multi talenta karena bidang yang dikuasainya (dalam IT tentunya) lumayan banyak. Gue jadi inget beberapa tokoh lokal yang punya talenta serupa seperti Onno W. Purbo dan Romi Satrio Wahono (RSW). Ini yang mendorong gue buat singgah ke blog nya RSW dan menemukan artikel tentang kiat mengatur waktu.

Ini yang sering ga gue pahami dari orang-orang yang punya jadwal padat tapi tetap bisa menjaga segala sesuatu nya baik-baik saja. Maksud gue, walaupun punya jadwal seabrek-abrek tapi tidak mengorbankan apa yang ada di sekelilingnya (keluarga, teman, hobi, dll). Balik ke diri gue sendiri, dimana waktu gue sering terkuras dikantor dengan kesibukan yang gue sendiri sering ga paham dimana ke-padat-an nya dan pas gue ngeh taw-taw gue udah ngorbanin banyak hal disekeliling gue. RSW cuma ngasi 3 kiat, dan ketiganya adalah kelemahan gue: kurangi tidur, kurangi tidur, dan kurangi tidur (ini pemborosan kata-kata kan yah :-p ). Menariknya, orang seaktif RSW ini punya jam tidur yang singkat tapi tetap sehat, keliatan dari bodi nya yang agak “subur” hehehe..

Hal yang bisa gue pelajari dari artikel tersebut udah sering gue temuin dan seringkali gagal gue lakuin. Gue seperti tidak terlatih untuk me-manage sesuatu dengan baik. Anyway hal terpenting yang mulai gue inget terus dari artikel tersebut adalah manfaatkan waktu idle. Setuju. Seringkali terjadi, walaupun satu hari gue penuh rentetan aktivitas tapi ada beberapa jam diantaranya gue idle dan sering gue gunain buat hal-hal yang ga guna seperti bengong, ngobrol ngalor ngidul, browsing ga jelas, ato tidur (mumpung kasur di musholla available). Huff, gue pengen jadi orang yang produktif, seperti kata RSW: meskipun hidup singkat tapi banyak achievementnya. Ada banyak yang pengen gue lakuin, ato gue bikin dari ide-ide gue, tapi semwa nya pada nyerah ama sifat males nya gue. Arrgghh!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *