Ketika gue berpikir untuk kembali menjadi musisi

Salah seorang temen band gue waktu smp ngirimin CD yang isinya satu buah lagu hasil ciptaannya untuk ikutan idol song competition (oh no!). Lagu tersebut di rekam di studio pribadinya dia dengan bantuan vokalis dan drummer band gue waktu smp juga. Jadi critanya, telah terjadi reuni band semasa smp tanpa gue! >.<
Gue kaga terima, gue protes! Sebuah SMS protes terkirim, “kok ga ngajak?!”, dan sebuah balasan diterima, “nanti, kalo kaw dah balek ke banda aceh” … [-_-]’

Jaman Prasejarah
gue ketemu dengan temen-temen band gue waktu baru masuk smp. gue sekelas dengan gitaris dan vokalis band gue. Si gitaris berjudul Nadi dan si vokalis berjudul Alfi. Abis kami ngobrol tentang musik spontan kami setuju buat ngebentuk grup band, walaupun waktu itu blom ada band yang personilnya berumur tiga belas tahunan. Trus kami nyari bassist dan drummer. Kebetulan tetangga si Nadi yang berjudul Erwin bisa maen bass. Nah, sekarang tinggal mencari drummer. Seorang manusia berjudul Jimmy (yang mana masi temen sekelas juga) “dipaksa” jadi drummer karena sebenarnya doi ga gitu minat ma drum dan waktu itu nyari drummer juga lumayan susah. Kenapa drummer begitu langka? Sederhana aja, pada saat sebuah band manggung, drummer adalah personil yang menempati posisi paling belakang jadi jarang ada yg mratiin drummer. Akibatnya, drummer pun menempati urutan paling bontot dari segi popularitas. Sebaliknya, pemain gitar pun menjamur karena posisi mereka yang sering tampil didepan bikin mereka sering jadi idola para cewe (bah!). Posisi drummer ini sempat mengalami pergantian beberapa kali. Jimmy ternyata lebih nyaman jadi gitaris. Akhirnya posisi drummer diisi ama manusia unik berjudul Eko. Ada crita lucu pas ngerekrut Eko. Waktu itu gue, Nadi, dan Erwin maen ke rumah Eko. Crita nya mau ngajak dia gabung gitu. Sampe di rumah nya kami bertiga malah ditinggalin di ruang tamu dan dia kembali ke kamarnya. Dikiranya kami bertiga mau numpang latihan band di rumah nya yang kebetulan punya peralatan band yang disewakan untuk latihan. Akhirnya, jadilah sebuah band berjudul Inset yang diambil dari nama add-ons nya aplikasi Wordstar.

Penampilan Perdana
Performance pertama kami cukup bikin deg-degan. Baru naik panggung aja dah pada rusuh. Teriakannya bervariasi, ada yg bilang “Turuuuuunn woi anak kecil!”, ada yang dengan sopannya berseru “Netek dulu sanaaaaa”, dan selebihnya yang kedengaran cuma tertawaan. Asli dengkul dah ga jelas ada dimana, serasa mo lengser aja 🙁 Kalo band lain pada bawain lagu-lagu aliran cadas seperti megadeth, sepultura, sebangsanya, maka kami dengan manis nya membawakan lagu Please Forgive Me dari Brian Adams (pen nangis rasanya kalo diinget inget lagi T_T)

Era Keemasan
Ok, sepertinya pilihan lagu perdana salah kaprah. Untuk penampilan berikutnya kami mulai coba yang bener-bener rock karena prinsip nya itu dulu no rock, no way. Maka mulailah dari Guns and Roses, Extreme, Van Hallen, bahkan Godbless dijajal dan akhirnya malah dapet juara I pas ngebawain lagu Going Where The Wind Blows nya Mr. Big (unfortunately, I wasn’t on the stage at that time). Dan hasil dari beberapa ajang festival berikutnya sangat variatif, tapi cukup bikin orang mengenal nama band kami.

Anti-klimaks
Setelah sempet bikin album sendiri dengan peralatan seadanya dan di mixing oleh gue sendiri, kami malah vakum karena pada sibuk nyiapin diri buat EBTANAS dan UMPTN sampe akhirnya kami pada misah dengan jalur study masing-masing. Gue sendiri ke jakarta, Nadi ke medan, dan 3 orang temen kami memilih untuk tetap di Banda Aceh.

Sejak pisah dari band, gue jadi ninggalin hobi gue dimusik. Ini juga karena susah nemuin tempat latihan yang ada keyboard nya. Ujung-ujungnya gue banting setir jadi gitaris. Walaupun cuma sebatas ngeband bareng temen kampus doank dan ga sampe manggung tapi gue ngerasa cukup puas.

Ok, back to present. Nadi nitip pesan singkat yang cukup dalem buat gue, “Disini udah ada studio buat kita maen kalo kaw pulang”. Gue sempet tertegun, gue cuma ga nyangka klo Nadi masi segitu semangatnya dan yakin kalo Inset bisa maen bareng lagi dan produktif, sementara gue sendiri udah yakin kalo musik bukan jalan gue. Dan itu yang ngedorong gue buat masuk Hayam Wuruk Plaza dan ngeboyong Roland Juno-G sebagai temen sekamar gue.

“Nad, udah ada Roland Juno-G disini”
“Bagus! Ntar bisa kaw maenin bareng Korg X5 disini”
“Maen apa kita?”
“Kaw coba dengerin fourplay aja”
Baiklah juragan..

Nad, I spent much on this thing, so this is must gotta be a good idea!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *