My new roommate

Beberapa bulan yang lalu temen gue, Rere, menitipkan seekor kucing betina piaraannya ke gue, berhubung dia udah ga bisa lagi memelihara kucing tersebut di kosannya. Namanya Dede. Umurnya baru beberapa bulan sewaktu dititipkan ke gue. Bulunya agak lebat dan halus mirip anggora, berwarna putih dari kepala sampe ekor. Ada bonus dua buletan abu-abu di kepalanya, mirip tanda dahi orang yang rajin sholat, sehingga muncul rumor Dede rajin sholat [-_-]’

Juragan Dede
Sebenarnya Dede tidak bernasib lebih baik dengan kepindahannya ke kosan gue karena gue masuk kerja pagi dan pulang malam mulai dari Senin sampe Jumat. Jadi gue cuma punya waktu malam hari dan weekend untuk ngurusin Dede. Untuk urusan makanan Dede tergolong bawel. Setiap gue pulang kantor dia udah nongkrongin pintu kamar gue. Kadang baru beberapa langkah sebelum gue mencapai pintu dia udah muncul seolah hapal dengan bunyi sepatu gue. Atau paling telat pas gue mulai masukin kunci ke pintu, bunyi gemerincing gantungan kunci kamar gue bikin dia datang tergopoh-gopoh sambil mengeong. Sekalinya nongol di depan gue, dia bakal mengeong secara konsisten sampe gue nuangin whiskas di tempat makannya. Kadang ngeong nya kedengaran setengah berteriak sambil tengadah ke arah lemari tempat gue naro whiskas, seolah nunjukin kalo dia udah mulai kesel karena gue cuekin. Dede kadang suka laper pagi-pagi, jam 7 dia udah ngeong-ngeong di depan kamar gue. Kalo gue ga buka pintu dia bisa tambah kenceng ngeongnya, persis rentenir lagi nagih utang. Untungnya Dede jarang laper pagi.

Di kosan gue ada beberapa kucing liar jantan dan dua ekor kucing jantan piaraan anak kosan. Jarang ada kucing betina di sekitar kosan gue. Sejauh yang gue pernah liat cuma ada satu kucing liar betina, warnanya item dengan totol-totol kuning dan putih, perawakannya kurus dan kucel. Jelas tidak sebanding dengan Dede. Persaingan yang tidak sehat ini membuat Dede begitu ‘laris’ dikalangan para pejantan, seperti Cathy Sharon diantara penyamun. Kalo lagi musim kawin, para pejantan pada pedekate secara bergantian. Suara pemikat betina yang mereka keluarkan bikin gue eneg, rasanya pengen nimpukin para kucing jantan pake sendal kayu yang dipake buat ngambil wudhu di musholla yang ada di gedung-gedung mall ato perkantoran. Sampai akhirnya terdengar raungan miris penderitaan (campur kenikmatan?) dari Dede ketika salah satu dari para bajingan itu berhasil menggagahi Dede. Dan beberapa minggu kemudian Dede pun melenggang di depan kamar gue dengan perut yang membesar.

Menjelang kelahiran buah hati nya Dede mulai melakukan inspeksi pada sudut-sudut kamar gue, berusaha menemukan posisi yang pas untuk bersalin, dan gue pun siap dengan kalkulasi biaya penginapan dan persalinan untuk diserahkan ke Dede (yeah, dia akan rela ngebayar dengan ASI nya. Yaiks!). Setelah beberapa menit ngendus sana sini, seperti nya pilihan jatuh pada lemari pakaian gue dimana bagian bawah nya berisi pakaian-pakaian usang yang bertumpuk sehingga Dede yakin dia bisa bersalin disitu dengan nyaman. Ok, noted. Selepas Dede keluar dari kamar, gue bongkar lemari gue dan mulai menyelamatkan pakaian-pakaian yang masi bisa dipakai dan naro pakaian-pakaian yang udah bener-bener ga kepake buat alas Dede bersalin nantinya.

IMG_0041_small.jpg Keesokan siangnya ketika gue udah siap-siap untuk berangkat ke rumah temen gue tiba-tiba Dede ngeloyor masuk kamar dan langsung menuju pojok lemari yang udah gue siapin. Sesaat kemudian Dede mulai mengeong-ngeong ga jelas. Bolak balik keluar masuk lemari. Berbaring dilantai sebentar, trus masuk ke lemari lagi. Tiba-tiba dia mengeong keras, dan sebuah daging merah keluar dari (maap) anus nya. Gue shock, ternyata itu bukan kepala, tapi pantat! Anak si Dede lahir sungsang! Pada erangan berikutnya Dede akhirnya berhasil mengeluarkan bayi pertamanya. Dan dia pun sibuk menjilat si bayi sambil menggigit ari-ari nya.

Gue ga bisa ngikutin proses persalinan sampai tuntas karena gue musti cabut ke tempat temen jadi gue tinggalin Dede dengan anaknya dan jendela kamar sengaja gue biarin terbuka biar Dede bebas keluar masuk kamar. Sekembalinya gue keesokan hari nya, Dede udah ngejoprak dengan empat bayi baru nya yang lucu-lucu dan mereka semua nya berbulu putih. Congratulation Dede!

Btw, sejauh ini Dede udah tiga kali melahirkan. Kelahiran pertama dua ekor, satu putih satu nya abu-abu, dan dua-dua nya hilang entah kemana. Kelahiran kedua juga dua ekor, satu putih satu abu-abu coklat, kali ini yang abu-abu coklat menghilang. Konon ada anak kecil yang ngebawa kabur, tinggal lah satu anak Dede yang tersisa dari kelahiran sebelumnya. Jadi total anak Dede sekarang ada lima ekor, dan kelimanya berbulu putih. Sungguh sangat tidak kreatif! >.<

IMAGE_352_small.jpg
IMAGE_005_small.jpg
Anak yang hilang
Didi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *